Monday, December 30, 2013

2013 year In Review


Assalamualaikum semua..


Yay, tinggal lagi 3 hari untuk kita melangkah ke tahun 2014. Aku percaya ramai antara kita dah pasang niat dan senaraikan azam-azam sama ada yang di carry forward dari tahun-tahun sebelum nya ataupun azam yang baru. Pada sesape yang ada banyak azam yang belum dicapai, jangan risau lah. itu tak bermakna pencapaian kita tak bagus. Mungkin dalam banyak-banyak list tu, ada terselit sesuatu benda yang takde dalam planning kita langsung kan? Allah kurniakan rezeki untuk yang lain. Syukur!


okay, there we go!! Sorotan tahun 2013 bagi seorang Mariani:

Januari
Masih berkerja di company yang sama, Victual Industries, dengan harapan dapat kerja lain yang lebih menjamin masa depan.
Attend majlis bertunang Yati sambil di dalam hati aim nak jadi the next person dalam geng (Aza, Ain, Zara, Yati, Jue, Aida & As) yang bertunang jugak.

Febuari
Beli handphone baru android SONY XPERIA yang paling low class dengan harapan dapat meng"improve"kan lagi pencarian calon-calon suami. Nak upgrade RAM la konon sebab nak install What's Up, Viber, line bagai..Konon...

March
Gigih apply cuti semata-mata nak attend 5 majlis perkahwinan kawan-kawan ku. Konon nak amik berkat.. Alhamdulillah.
Nyaris-nyaris tergadai nyawa - ikut dua orang guys baba nyonya konon dah menang cabutan bertuah. Hampir disogok dengan holiday trip kat Istanbul!
Terlerai sebuah perkenalan antara aku dan seseorang dan aku mendoakan dia berjumpa dengan jodoh yang terbaik.. Amin..


April
Somewhere in April. Ada satu tarikh dalam bulan ni telah menjadi sebab untuk aku tersenyum bahagia.
Attend exam PTD untuk tahun kedua berturut-turut.
Dapat anak buah yang ke-11, diberi nama Awa Hakimah.


Mei
First time layak mengundi tapi tak berkesempatan untuk balik mengundi hehe.
Genap 1 tahun berkerja di Victual Industries which is aku tak pernah terpikir untuk berkerja sampai ke tahap ini.

Jun
Attend majlis kawen lagi
My 25th birthday! feeling loved & blessed. Dikelilingi oleh orang-orang yang tersayang, punya kerja walaupun biasa-biasa saja. Banyak improvement dari tahun lepas.

Julai
Perjalanan hidup diteruskan seperti biasa. Kadang ada sedih, ada duka, ada seronok & gembira.
Dapat anak buah yang ke-12, nama Muhammad Fahim Syahmi.

Ogos
Sambut raya di Sabah! First time away from Kelantan tapi tetap bersama ibu tersayang.
Balik dari Sabah on 15 Ogos: First date ngan 'S' setelah sekian lama tak berjumpa.

September
Kumpul kekuatan untuk menyatakan hasrat dan impian di hati. Balik ke kampung, berdua-duaan ngan mak, bercakap dari hati ke hati "Ma, dikma nak kahwin". 
Dah lama tak tengok air muka mak segembira itu. Kalau ku tahu sesenang macam ni, awal-awal lagi aku dah bagitahu teheee.

Oktober
15 Okt: Dia datang jumpa my family.. saja jalan-jalan pada hari raya haji.. :)
Itu je yang mampu ingat peristiwa di bulan Oktober, yang lain-lain aku taknak ingat! It's so special. :)

November
15 Nov: Aku jumpa dia lagi. 




Saturday, December 14, 2013

Kerjaya: Pilihan masing-masing. #Bertahan atau terus mencari?


Hello, Assalamualaikum semua~


What a wonderful Saturday! Alhamdulillah. Di kala aku menaip entry ni, aku percaya ada yang sedang bercuti, ada yang masih bertungkus lumus siapkan kerja kat office, ada yang sedang melayan customer kat shopping mall dan ada jugak yang sedang menjual tudung/baju, kek kat mana-mana event kan. Walau apa pun yang korang buat sekarang, itu adalah pilihan masing-masing kan?





Okay, let's talk about career. Yes, it is ke-ri-yer, not kae-ri-yer (carrier) yang artis-artis selalu pronounce kat dalam tv tu hehe. Kat Malaysia ni ada macam-macam kerja boleh buat. Siapa yang cakap takde kerja? Siapa yang cakap kesian nya belajar tinggi-tinggi tapi kerja takde? Hello, berlambak kot. So, back to basic. Semua ni depend pada diri kita sendiri. Pekerjaan yang camane kita nak pilih.


Ada yang nak kerja bersesuaian dengan kelayakan yang ada, ada yang nak kerja gaji nya beribu-ribu, ada yang nak kerja biasa-biasa ala kadar asalkan ada kerja, ada yang punya impian tapi terpaksa hold dulu ke satu masa yang entah bila, dan macam-macam situasi lagi.


Alhamdulillah, aku pernah merasa kerja separuh hari (cikgu ganti), pernah merasa kerja shift pagi (start pukul 8.30 am - 5.30 pm), shift malam (pukul 1.30 pm - 10.30 pm), pernah merasa kerja shift full seminggu siang (pukul 7.00 am - 7.00 pm) dan shift malam (7.00 pm - 7.00 am), pernah jugak merasa kerja 6 hari seminggu dan hari cuti yang jatuh pada hari Selasa, Khamis (tak menentu). 


So, pilihan aku?? Sekarang, aku pilih untuk berkerja 5 hari seminggu which is office hour dari pukul 8.30 am - 5.30 pm, takde OT, Sabtu Ahad cuti, public holidays cuti macam biasa dan aku rasa seronok walaupun bergaji rendah. Yes, bukan duit yang aku kejar, bukan kereta mewah yang aku impikan, cukuplah kerja yang aku ada ni, ada masa untuk diri sendiri, keluarga, bukan semata-mata menghambakan diri pada kerja dunia saja.


Memang itu pilihan aku, kalau tidak masakan pula aku boleh bertahan kerja sampai nak masuk 2 tahun dah. Memang tak percaya camane aku boleh bertahan dengan kerja sekarang yang ada sipi-sipi mengena dengan qualification yang aku ada, kalau tengok pada gaji nya pula alahai kalau orang tahu ni mesti kesian kan aku. Tapi aku masih pilih untuk bertahan kat sini. 





Kenapa? Ada 2 reasons & options kat sini;


1. Kerja yang tak sama bidang yang kita belajar: Kita belajar sesuatu course  tapi mungkin Allah dah tetapkan untuk sesetengah orang memang takkan dapat kerja yang betul-betul bidang yang kita belajar. Tak semestinya akan dapat apa yang kita nak bukan? Jadi, aku redha dan mencuba sesuatu yang lain, maksudnya explore bidang baru. Aku nak kerja kat sini mungkin untuk 1 - 2 tahun lagi, kumpul pengalaman banyak-banyak. Sampai masa nanti, aku akan keluar bersama pengalaman tersebut dan time tu nak demand. 


2. Cari kerja yang bersesuaian dengan bidang yang dipelajari: Of course tak dinafikan siapa yang taknak kan? Belajar susah-susah pastu senang-senang nak lepaskan macam tu je. Macam orang cakap "We should get what we ought to get based on our effort on this". Wah gitteww. Kita nak dapat apa yang kita sepatutnya boleh dapat. Contoh belajar Biologi, dan aku nak kerja dalam makmal, nak buat research dan bla bla bla. So, adakah kita perlu cari kerja lain? Pastu bila dapat better offer, kita pilih kerja lin pulak sampai lah kita puas hati. 


So, which one is better??


Bertahan dengan satu perkerjaan untuk kumpul pengalaman sebanyak mungkin ATAU terus cari dan mencari perkerjaan yang kita rasa kita boleh dapat yang lagi baik dan puas hati?


It is really a tough decision. Be wise!





Monday, December 2, 2013

"Berapa banyak gaji awak?"



Hallo! Assalamualaikum..


It is good to be here again. Alhamdulillah, now I got a few times walaupun tak macam dulu-dulu. Yeah, let's keep in track as usual. My new aim to blog at least 5 titles in a month. Okay kita tunggu ye!



Ihsan Mr Google




Beberapa minggu lepas, aku ada browse kat newsfeed fesbuk kawan-kawan. Macam-macam bentuk status yang dimuat naik. Ada yang "Fuhhh, berdebar", "Alhamdulillah, syukur", "Alamak, tak study lagi ni sempat ke tak?" memang betul-betul suspen, bikin otak ku hampir pecah nak pikir berkisarkan tentang apakah status-status tersebut? Lebih mencabar dari exam SPM.


Rupa-rupanya ramai yang dapat interview SPA dari jawatan Pegawai Penyelidik gred 41 sampai lah ke 75 entah-entah sampai gred 100 pun ada kot, aku tak pasti. Tahniah pada semua, rezeki masing-masing kan *bunyi cemburu yang hamat aku ni*.


Dalam banyak-banyak status yang keluar, aku rasa tertarik dengan satu status ni;


"Once married, is it good to tell how much we earn to your spouse?"


Perlu ke kita share berapa banyak gaji kita sebulan? Ada yang cakap perlu "for what is mine is yours and what is yours is mine". Ada yang cakap tak perlu sebab masing-masing ada gaji sendiri kan? Apa pendapat korang?



Ihsan Mr Google


Bagi aku, mungkin tengok pada situasi lah.


Situasi pertama:

Dua-dua (suami isteri) ada level pendidikan sama degree-degree, master-master dan bla bla bla. Kalau dua-dua berkerja dalam sektor yang sama (maksud aku contohnya kerajaan), ditakdirkan sorang kerja jawatan cikgu DG41 which is kita tau gaji cikgu ni almost RM3k gitu, sorang lagi pembantu makmal which is gaji mungkin kurang sikit lah. Aku rasa better kita berdiam diri lah untuk elakkan perasaan rendah diri pulak kan. Nanti ada yang sentap kenapa belajar sama tapi gaji lain-lain? takut ada timbul perasaan jeles dengan rezeki masing-masing


Situasi kedua: 

Si suami berkerja, si isteri suri rumah. Untuk situasi ni, aku rasa suami boleh la slow-slow bagitau berapa dia dapat gaji sebulan walaupun bukan actual amount. Kenapa? 1. Supaya isteri paham owh suami aku kerja sorang-sorang, jangan nak mengada-ngada nak beli benda mewah sangat. Berpada-pada cukup lah. 2. Menunjukkan si suami menghargai si isteri kat rumah duk masak basuh baju jaga anak-anak. Takkan taknak bagitau, dah la isteri tak tau gaji tu camne, slip gaji tu camne, yelah tak berkerja kan. Sharing is caring lah, tunjuk kat dia "Yang, macam ni lah gaji yang abang dapat bulan-bulan. Gaji RM1,550 tolak EPF, SOSCO Alhamdulillah dapat lah RM1300". Isteri pun nak tahu jugak apa benda tu kan?


Situasi ketiga:

Bila dua-dua kerja yang sama taraf. Sorang doktor sorang lagi pharmacist ataupun, dua-dua cikgu. Dalam situasi ini, samada korang nak bagitau atau tidak pada pasangan masing-masing, terpulang. Kenapa? Sebab dua-dua boleh agak berapa gaji masing-masing.



Ihsan; Mr Google


Actually, ia terpulang pada individu. Mana yang rasa perlu bagitau, just bagitau. Pada siapa yang nak simpan sendiri-sendiri, juat diamkan. Ada pro dan kontra jugak kan, ada baik dan buruk.


Kalau kita bagitau, that's mean kita percaya pada pasangan kita. Senang nak merancang masa depan keluarga. Pada yang dua-dua berkerja, yeah, hidup berumahtangga tu mesti saling tolong menolong. Suami tak cukup duit, isteri tolong bantu dan sebaliknya. 


Kalau ada yang taknak bagitau tu, kita takut nanti isteri pikir suami aku kaya ni, nak mintak itu ini pulak kan. Si suami dah mati kutu sorang-sorang haha. For those yang insist tak nak bagitau jugak, apa kata inform secara tricky. Bagitau la gaji bulan ni abang kena bayar bil eletrik RM___, bila air RM___, bayar kereta RM___, bayar bil internet/telefon RM___, makanan barang dapur RM____ dan bla-bla bla supaya si isteri tahu yang si suami ni banyak tanggungan. Yelah, mungkin ada lelaki yang senyap-senyap pasal gaji sebab taknak tunjuk dan taknak isteri pikir yang dia tak mampu nak sara isteri anak-anak. Ye dok?  


Pada aku, tanggungjawab mencari nafkah itu suami lah. Isteri yang berkerjaya, ayuh sama membantu walaupun kita ni di bawah tanggungjawab suami, tak salah kan sharing is caring? Pada yang punya isteri tak berkerja tu, harap suami tidak mengabaikan dan menidakkan hak mereka. Ye, korang boleh cakap "awak tak kerja jangan nak lebih-lebih". Jangan la macam tu kan, diorang ada hak untuk meminta  cuma pandai-pandai lah kan nak pujuk hehehe.


Jadi, mana satu pilihan anda????





1st 'Comeback' Post on 2017

Assalamualaikum.. This will be the very 1st post on 2017. Konon-konon post comeback dari aku la. Harap-harap aku dapat istiqomah dan buka...