Skip to main content

Posts

Showing posts from 2013

2013 year In Review

Assalamualaikum semua..


Yay, tinggal lagi 3 hari untuk kita melangkah ke tahun 2014. Aku percaya ramai antara kita dah pasang niat dan senaraikan azam-azam sama ada yang di carry forward dari tahun-tahun sebelum nya ataupun azam yang baru. Pada sesape yang ada banyak azam yang belum dicapai, jangan risau lah. itu tak bermakna pencapaian kita tak bagus. Mungkin dalam banyak-banyak list tu, ada terselit sesuatu benda yang takde dalam planning kita langsung kan? Allah kurniakan rezeki untuk yang lain. Syukur!


okay, there we go!! Sorotan tahun 2013 bagi seorang Mariani:

Januari
Masih berkerja di company yang sama, Victual Industries, dengan harapan dapat kerja lain yang lebih menjamin masa depan.
Attend majlis bertunang Yati sambil di dalam hati aim nak jadi the next person dalam geng (Aza, Ain, Zara, Yati, Jue, Aida & As) yang bertunang jugak.

Febuari
Beli handphone baru android SONY XPERIA yang paling low class dengan harapan dapat meng"improve"kan lagi pencarian calon-calon suam…

Kerjaya: Pilihan masing-masing. #Bertahan atau terus mencari?

Hello, Assalamualaikum semua~


What a wonderful Saturday! Alhamdulillah. Di kala aku menaip entry ni, aku percaya ada yang sedang bercuti, ada yang masih bertungkus lumus siapkan kerja kat office, ada yang sedang melayan customer kat shopping mall dan ada jugak yang sedang menjual tudung/baju, kek kat mana-mana event kan. Walau apa pun yang korang buat sekarang, itu adalah pilihan masing-masing kan?





Okay, let's talk about career. Yes, it is ke-ri-yer, not kae-ri-yer (carrier) yang artis-artis selalu pronounce kat dalam tv tu hehe. Kat Malaysia ni ada macam-macam kerja boleh buat. Siapa yang cakap takde kerja? Siapa yang cakap kesian nya belajar tinggi-tinggi tapi kerja takde? Hello, berlambak kot. So, back to basic. Semua ni depend pada diri kita sendiri. Pekerjaan yang camane kita nak pilih.


Ada yang nak kerja bersesuaian dengan kelayakan yang ada, ada yang nak kerja gaji nya beribu-ribu, ada yang nak kerja biasa-biasa ala kadar asalkan ada kerja, ada yang punya impian tapi terpaksa …

"Berapa banyak gaji awak?"

Hallo! Assalamualaikum..


It is good to be here again. Alhamdulillah, now I got a few times walaupun tak macam dulu-dulu. Yeah, let's keep in track as usual. My new aim to blog at least 5 titles in a month. Okay kita tunggu ye!







Beberapa minggu lepas, aku ada browse kat newsfeed fesbuk kawan-kawan. Macam-macam bentuk status yang dimuat naik. Ada yang "Fuhhh, berdebar", "Alhamdulillah, syukur", "Alamak, tak study lagi ni sempat ke tak?" memang betul-betul suspen, bikin otak ku hampir pecah nak pikir berkisarkan tentang apakah status-status tersebut? Lebih mencabar dari exam SPM.


Rupa-rupanya ramai yang dapat interview SPA dari jawatan Pegawai Penyelidik gred 41 sampai lah ke 75 entah-entah sampai gred 100 pun ada kot, aku tak pasti. Tahniah pada semua, rezeki masing-masing kan *bunyi cemburu yang hamat aku ni*.


Dalam banyak-banyak status yang keluar, aku rasa tertarik dengan satu status ni;


"Once married, is it good to tell how much we earn to your spous…

Aku sudah terpilih!

Assalamualaikum..


Alhamdulillah, today went so well. Permulaan yang baik dan semoga pengakhiran untuk hari ini juga penuh dengan kebaikan.


Dalam seminggu dua ni, I've got received so many messages which asking me "Eh yani, u dapat tak interview SPA?", Eh yani, u dapat tak interview MARA?", "Eh yani, u dapat tak apa-apa interview kerja goverment?". 


My answer "NO! Didn't received any interviews so far." Kekosen nak bercakap omputih kan. Padahal yang sebetulnya "Tadok dapat lansung!".


Disebabkan ramai jugak yang mesej sampai aku terpikir, adakah semua orang dapat interview keje government yang orang nak sangat-sangat tu? adakah aku sorang je yang tak dapat interview tu? adakah menjadi kesalahan kalau aku tak dapat apa-apa interview? adakah aku harus sembam muka ke bantal sekarang juga? adakah aku perlu rasa loser?


Tak, aku taknak bersedih, taknak bermuram durja, taknak rasa down sekarang ni. Alhamdulillah, aku dikelilingi orang-orang yang …

Aku...seorang adik dan selamanya adik.

Bukan senang dilahirkan sebagai sulung. Seorang anak sulung seringkali dilihat perlu menggalas tanggungjawab yang besar, menjaga adik-adik, menjaga ibu bapa bila mereka tua. Kenapa adik balik lambat? Sulung lah tak menjaga. Kenapa adik berperangai macam ni? Sebab yang sulung perangai macam tu jugak. Bila adik buat salah, sulung yang kena walau menatang minyak yang penuh sekalipun, orang tetap nampak salah yang sulung. Kesian. Memang bukan mudah menjadi seorang sulung. Semua yang beban, susah dan payah itu adalah sulung.


Namun......


Bukan mudah juga untuk menjadi adik atau bongsu. Bukan senang dilahirkan dalam sebuah keluarga yang besar. Akan timbul juga perbandingan situ sini sana walaupun tak nampak dibanding-bandingkan tapi sedikit sebanyak mesti timbul perasaan rendah diri. Kenapa adik tak berjaya macam yang sulung? bla bla bla


Pada mata orang, tak susah nak jadi seorang adik. Tak perlu pikir nak menjaga adik beradik yang lebih tua. Tapi yang susah bila adik mempunyai role model yang …

Kerana nila setitik.....

Rosak susu sebelanga.

Hai uolss, Assalamualaikum..

Fuhhh, sekarang ni sangat tough untuk aku maintain menaip entry seminggu at least 3 cebis cerita walaupun yang merapu-rapu. How I really miss the old time.

Tiba-tiba rasa terpanggil untuk menaip secebis entry berkaitan dengan sikap kita kita yang suka menyalahkan sekelompok/ sepasukan mahupun segerombolan hanya disebabkan salah seorang daripada mereka membuat kesalahan. 

Contoh;
1. Jangan percaya pada wanita cantik, pakai tudung terletak elok kat muka, mekap flawless macam artis tapi kat rumah huhhhh bersepah, selebet, serabai, pengotor! 

2. Orang indon ni suka main bomoh-bomoh kalau tak puas hati dengan sesuatu. Lagi satu sudah la datang ke negara orang, suka buat jenayah pulak?

3. Orang pure Melaka ni kasar-kasar orang nya.

4. Kalau masuk lif ada orang Arab dalam tu mak aihhh boleh sesak nafas tak cukup oksigen sebab bau badan yang kuat.



5. Berita tergempar pada suatu ketika sehingga menyebabkan ada segelinir para nurse kat Malaysia terasa h…

Family-type person.

Assalamualaikum semua..Happy Deepavali to Indian (bajet orang India baca belog kau kan).





Kali ni, aku taknak taip muqoddimah panjang-panjang, terus nak straight to the point. Okay, mari kita  huraikan dengan lebih terperinci apa itu "family-type-person".


Sekarang zaman orang duk berinstagram, berfacebook, What's App, Viber senang kata zaman sosial di alam maya kan. Duk pum pang pum pang tak kenal, tak pernah bersua muka eh boleh jadi rapat. Jumpa kat luar terkincit-kincit lari taknak jumpa taknak tegur. Malu.


Semua benda nak post kat laman sosial kan which is aku pernah buat dulu-dulu dan jugak sekarang (terpaksa mengaku hehe). Ada masalah sikit terus post kat fb, gaduh dengan boipren sikit post kat fb dan bla bla bla.


Ada nampak ke kaitan perenggan kat atas dengan tajuk yang nak bincang harini? Ada kan? Terima kasih memahami hewhewhew. To be honest, aku suka orang yang mementingkan family dalam apa jua ataupun sesetengah perkara especially lelaki. Susah nak jumpa yang jenis…

Milik Setiap Insan.

Again! Hahaha.

Assalamualaikum jelitawanss yang membaca belog ini. Sesungguhnya hanya jelitawanss saja yang baca belog aku ni..*wink*


Siapa kat sini tak pernah lagi berhenti dan tak pernah rasa penat mencari suatu produk penjagaan kulit yang betul-betul umpphhh untuk di beri makan pada muka? Aku *angkat tangan kanan*. Aku *angkat tangan kiri*. Aku *angkat kaki kanan*. Dan aku *angkat kaki kiri*. Fuuuuhhhh.


Susah betul kan, gini lah nasib kalau hormon tak stabil. Ye, cuba salahkan hormon sendiri ye adik kakak. Bukan salah kita yang tukar sarung bantal 6 bulan sekali, bukan salah kita yang basuh selimut 3 tahun sekali. Gila kepam lah kau! kahkahkah.


Dalam masa 2 tahun ni, aku dah cuba macam-macam produk. Tak cukup untuk luaran, aku guna jugak untuk yang dalaman. Orang kata kalau dah pakai produk untuk luaran macam pencuci muka, pelembap, pengering, penggelupasan ke hape-hape lah tapi still tak jadi, why not kita cuba bersihkan bahagian dalaman pulak. Contoh dia toreh perut ngan pisau, kelua…

Ketakutanku.

Aku takut Ya Allah,
Aku takut kecewa sekali lagi.

Namun,
Biar aku kecewa sendirian,
Aku mampu hadapi,
Meskipun bertahun-tahun.

Ikhlas dan redha,
Walaupun diungkap di bibir saja,
Hati seakan menolak akan perasaan itu,
Tapi aku percaya lambat laun hati pasti dapat terima jua.

Aku takut Ya Allah,
Aku sangat takut,
Kalau aku akan mengecewakan seseorang.

Seseorang yang paling aku sayang,
Seseorang yang merupakan harta aku di dunia ini,
Seseorang yang aku masih perlukan,
Perlukan sokongan dan doa yang tak pernah putus,
Tiada doa yang seikhlas dia,
Tiada doa yang setulus dia.

Ya Allah,
Beri kekuatan kepadaku,
Menghadapi semua ini,
Semoga takdir ini merupakan yang terbaik untuk aku,
Biar aku kecewa,
Tapi aku tak sanggup melihat MA kecewa,
Cukuplah selama ini aku telah kecewakan harapan MA dan ABAH.

Semoga di penghujung masa ini, aku mampu menggembirakan hati MA, aku tak mahu dia kecewa dan bersedih kerana aku. Amin.




Jangan pernah berhenti berdoa.

Jangan kita kecewa dengan doa tidak dimakbulkan oleh Allah.Kerana Allah berfirman ” Mintalah doa kepadaKU, nescaya akan KU perkenankan permintaanmu”..Kerana apa?..Allahlah yang tahu pada masa bila DIA hendak perkenankan doa kita.Bukan mengikut masa manusia tapi mengikut masa Allah.


Antara sebab lain Allah menangguhkan Doa kita ialah:-


- Jika Allah makbulkan doa dengan cepat, mungkin manusia akan malas untuk berdoa & mengadu kepada Allah sebab sudah dimakbulkan doa. Allah suka kepada hambaNYA yang meminta atau dalam kata lain “merenget kepada Allah” .Allah tidak akan jemu dengan permintaan hambaNYA..Lain pula dengan manusia, manusia akan jemu jika seseorang manusia kerap kali meminta sesuatu.


- Selain itu, Allah hendak tangguhkan pemberiaanNYA kepada hambaNYA untuk di akhirat nanti in shaa Allah.


kadang-kadang kita berdoa hendak ‘A’ tapi Allah bagi ‘B’..Itu juga dinamakan perkenan Doa oleh Allah S.w.t. Yang paling penting, janganlah kita berburuk sangka dengan Allah jika doa kamu tidak…

Sampainya hati.

Assalamualaikum semua...


Lama jugak tak menjengah blog, entah ape la yang disibukkan sangat. Siang kerja, balik petang dah nak malam pastu buat kerja rumah sikit siap-siap untuk baring dan terus tertido. Begitulah daily routine aku sejak bergelar kuli ni.. Tapi entah ke mana duit gaji aku, belum masuk hari ke-10 setiap bulan, duit gaji aku dah tinggal kurang dari separuh dalam akaun. Aiseyy, adakah ini bermakna aku harus gandakan usaha dan masa berkerja mungkin kerja 25 jam sehari 8 hari seminggu?


Last week, aku ada terstalk instagram Dr Harlina isteri Syekh Muzaffar angkawasan pertama negara tuh. Dr Harlina ada tepek gambar kat IG beliau dan turut mempersoalkan isu ini. Tiba-tiba hati aku rasa sedih, sebak, pilu dan terluka macam dirobek-robek hati dengan satu statement ini. Rasa simpati dengan diri sendiri sebab aku pikir aku ni dah golongan kaya rupa-rupanya jauh lagi perjalanan aku nak sampai ke tahap "Orang Kaya".




Siapa terasa dengan statement ini sila angkat tangan, kaki,…

Berebut nak dapatkan penghormatan dari manusia.

Apa jadi dengan dunia sekarang? Adakah ini yang dikatakan dunia akhir zaman? Ya Allah, tanpa kita sedar tanda-tanda kecil yang kian membesar itu sedikit demi sedikit makin nampak jelas kan? Tapi masih lagi kita menidakkan tanda-tanda itu.




Ramai pekerja yang berdedikasi sampaikan masa rehat pun masih nak berkerja, tak keluar makan. Fokus berkerja menghadap komputer, melayan kerja yang takkan pernah habis, bila bos tengok CCTV ye lah kamu la orang yang paling komited dengan kerja. Tapi entah bila solat nya?  Lupa nak luangkan masa sekejap berjumpa dengan Dia kat atas sana.


Bila mana kena panggil attend meeting ataupun pergi annual dinner, nak lari diri sekejap nak menghadap Dia pun takut. Takut bos atau staff lain tercari-cari mana budak ni menghilang? Orang tengah meeting boleh pulak keluar lama-lama. Contoh je tu tapi memang banyak berlaku. Tak sedar kah kita ini terlalu nak dapatkan penghormatan dari manusia? Huh.


Berkereta mewah dan besar bukan lagi kerana keperluan tapi kemahuan yang …

Berfikir dengan fikiran, hati dan iman.

Aku dapat rasakan zaman muda aku sedikit demi sedikit dah beransur pergi dan sesungguhnya aku rela hati melepaskan saat itu untuk masa depan yang lebih matang. Ehemmm. *Sila baca dalam nada yang serius*.


Facebook. Aku dah hilang keseronokan terhadap benda alah ni bila makin lama manusia jadi makin tidak waras menulis status yang sebenarnya boleh menjatuhkan aib sendiri, orang lain, bergaduh, memerli. Lebih parah bila post yang dipaparkan umum tu selalu nak tunjuk diri sendiri teraniaya, tunjuk diri kita lah yang paling suci, kenapa orang suka cari kesalahan kita, berdoa semoga orang yang menganiaya kita tu dapat balasan setimpal dan bla bla bla. Ehhh, kita pun sama je lah. Mungkin tak perasan, kalau betul kita baik tak payah nak post status macam tu. Diam je. 


"Akibat salah guna facebook, ramai isteri nusyuz, ramai suami dayus.Fikirlah dengan fikiran, hati dan iman setiap kali ingin menulis status berkaitan dengan diri" Ustaz Zaharuddin Abd. Rahman


"Silence often has the s…

Esok akan lebih bahagia.

"Berhenti merungut, mengeluh dan menyesal. Tulis apa yang kita syukur dari dulu sehingga kini. Insyaallah, esok akan lebih bahagia"  

Kenapa orang lain boleh dapat kerja yang bagus je? Aku ni kerja biasa je, tak tetap. Jangan mengeluh, cuba tengok ramai lagi yang tak bernasib baik di luar sana yang belum dapat kerja. Bersyukur.


Eeee, jeles nye orang tu gaji tinggi, aku ni gaji rendah je cukup-cukup makan. Jangan merungut. Gaji rendah tapi aku duduk sekali dengan family abang, dah tak perlu bayar sewa rumah, bil air bil eletrik semua sharing. Mungkin yang gaji tinggi tu nak kena bayar kereta dan macam2 lagi. Bersyukur. 


Erm, dah ramai kawan-kawan yang dah kawen dan bakal kawen. Aku ni belum lagi tak tahu bila nak ke arah tu. Jangan sedih, aku tak kawen lagi tapi Allah kurniakan adik-beradik yang sangat menyayangi dan amik berat pasal aku. Tambah lagi dikelilingi anak-anak buah yang ramai, tak sempat nak rasa sunyi. Macam gini pun dah rasa bahagia. Bersyukur.




Jadi betul lah, cuba …

Dua tiga tahun pertama adalah fasa pembelajaran

Berakit-rakit dahulu, berenang-renang ke tepian. Bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian.


Ewahhh, dah pandai pakai peribahasa gitteww. Hai, Assalamualaikum semua. Aku selalu ingat mak aku selalu pesan, sabar sabar sabar. Jangan ikut hati, kelak merana diri. Nak tunggu hidup ni betul-betul stabil memang makan masa panjang. Macam mak aku, sekarang je baru boleh hidup senang bila anak-anak dah besar. Tanggungjawab mak dah lepas, kalau dulu nak beli baju raya untuk diri sendiri setahun sekali pun susah sebab nak dahulukan baju anak-anak. Tiba-tiba rasa sedih, rasa macam aku ni dah tua rupanya. Sikit lagi masa mak dah boleh totally lepaskan tanggungjawab jaga aku untuk seseorang yang bergelar suami. Waaaaah kauu..




Kadang-kadang eh bukan kadang-kadang memang selalu datang perasaan cemburu dalam hati bila tengok kawan-kawan dapat kerja bagus, gaji bagus berbaloi ngan qualification, dapat beli kereta besar-besar. Terfikir mengapa lah perjalanan hidup orang selalu baik. Pastu cepat-cepa…

Sales Executive??

Sales Executive.

Tiba-tiba teringat satu dialog beberapa tahun lepas masa berjumpa semula Dr. Azman (my co-supervisor Final Year Project) kat UTM;

Dr Azman  : Mariani, kerja apa sekarang?
Aku           : Tak kerja lagi dokter. Hari tu jadi cikgu ganti sekejap sambil sambil tunggu konvo la konon nak                    cari duit sikit-sikit.
Dr Azman  : Kenapa tak kerja? Susah ke nak dapat kerja?
Aku           : Takde lah dokter. Ada la jugak dapat dua tiga interview tapi position Sales Executive. Nak                           kena promote barang-barang makmal, kena pergi UKM la, UM la, UPM la, kena attend                             briefing pasal alat-alat terbaru. Tak minat lah dokter, lagi pun saya ni memang fail la bab nak                         mempromote barang-barang ni. Buat malu je kalau takde orang beli. Dah la taknak beli, siap                         buat muka lagi dekat kita. Iskkk malu lah saya.
Dr Azman  : Awak ni, belum cuba dah banyak complain. Bukan nak terima dulu,…

Ikhlas hanya di mulut tapi tidak di hati

Assalamualaikum semua..



AJAIBNYA SEDEKAH: SEMAKIN BERSEDEKAH, SEMAKIN KAYA





Situasi dalam surau kat Tesco Bukit Puchong, 5 bulan yang lalu..


Masa tu aku n Azma macam biasa rehat kat Tesco, tempat feveret makan, shopink, semayang, all in one la katakan. Jimat masa. Ada satu hari kitorang baru masuk surau nak solat Zohor. Ada sorang remaja ni baru je siap solat, tengah pakai tudung, dah siap-siap tapi tak keluar pun. 


Aku ada perasan yang dia ada pergi dekat seseorang yang ada dalam surau tu jugak tapi tak sure apa yang dia cakap, suara slow je. Aku ingat tu mungkin kakak dia ke, mak sedara dia ke. Mungkin nak pesan, dia tunggu kat luar kot. Tapi orang tu tak layan pulak.


Dah selesai kitorang solat, pakai tudung, tiba-tiba, dia datang dekat kitorang dengan muka sedih. 


"Akak, akak ada duit tak? duit saya jatuh tadi, pegang kat tangan. Saya nak isi minyak motor, jap lagi nak balik kampung. Saya takde duit kak"


Hahhh? Aku blur time tu. Aku ni memang tak boleh orang kacau time aku duk ng…