Friday, November 29, 2013

Aku sudah terpilih!



Assalamualaikum..


Alhamdulillah, today went so well. Permulaan yang baik dan semoga pengakhiran untuk hari ini juga penuh dengan kebaikan.


Dalam seminggu dua ni, I've got received so many messages which asking me "Eh yani, u dapat tak interview SPA?", Eh yani, u dapat tak interview MARA?", "Eh yani, u dapat tak apa-apa interview kerja goverment?". 


My answer "NO! Didn't received any interviews so far." Kekosen nak bercakap omputih kan. Padahal yang sebetulnya "Tadok dapat lansung!".


Disebabkan ramai jugak yang mesej sampai aku terpikir, adakah semua orang dapat interview keje government yang orang nak sangat-sangat tu? adakah aku sorang je yang tak dapat interview tu? adakah menjadi kesalahan kalau aku tak dapat apa-apa interview? adakah aku harus sembam muka ke bantal sekarang juga? adakah aku perlu rasa loser?


Tak, aku taknak bersedih, taknak bermuram durja, taknak rasa down sekarang ni. Alhamdulillah, aku dikelilingi orang-orang yang sentiasa ada di sisi yang akan bagi nasihat supaya jangan give up. Dikelilingi orang-orang yang sangat positif secara automatik kita akan dapat absorb aura positif tu jugak. 


Takpe. Sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui yang mana terbaik untuk hamba-Nya. Kalau sesuatu pekerjaan itu kita dah mintak banyak kali, walau minat macam mana sekalipun, mungkin itu bukan ditakdirkan untuk kita. Ada pekerjaan yang lebih sesuai yang Allah dah tetapkan. Ingat, tak semestinya apa yang kita suka tu adalah yang terbaik untuk kita.


"Allah Maha Mengetahui sedang kamu tidak mengetahui......"


Dalam setiap ujian itu pasti ada muslihat yang tersembunyi. Sudah pasti pilihan Allah itu adalah yang terbaik untuk kita. Ujian mengajar hati terdidik supaya redha dan tawakal dengan takdir yang ditetapkan. Kita akan lebih dekat dengan Allah. 


"Barangsiapa yang Allah berkehendakkan memberi kebaikan kepadanya, maka Allah akan beri melalui ujian."


Maka, sekiranya diuji,terimalah dengan baik dengan mencari hikmah-hikmah yang tersembunyi kerana tidak ada takdir Allah yang tidak ada hikmahnya. 


SEKIRANYA DIUJI, JANGAN KATAKAN "APAKAH AKU TERSISIH?". SEBALIKNYA, KATAKANLAH "YA, AKU SUDAH TERPILIH!" -Ustaz Pahrol.


Amin Ya Rabbal Alamin. 









Monday, November 25, 2013

Aku...seorang adik dan selamanya adik.




Bukan senang dilahirkan sebagai sulung. Seorang anak sulung seringkali dilihat perlu menggalas tanggungjawab yang besar, menjaga adik-adik, menjaga ibu bapa bila mereka tua. Kenapa adik balik lambat? Sulung lah tak menjaga. Kenapa adik berperangai macam ni? Sebab yang sulung perangai macam tu jugak. Bila adik buat salah, sulung yang kena walau menatang minyak yang penuh sekalipun, orang tetap nampak salah yang sulung. Kesian. Memang bukan mudah menjadi seorang sulung. Semua yang beban, susah dan payah itu adalah sulung.


Namun......


Bukan mudah juga untuk menjadi adik atau bongsu. Bukan senang dilahirkan dalam sebuah keluarga yang besar. Akan timbul juga perbandingan situ sini sana walaupun tak nampak dibanding-bandingkan tapi sedikit sebanyak mesti timbul perasaan rendah diri. Kenapa adik tak berjaya macam yang sulung? bla bla bla


Pada mata orang, tak susah nak jadi seorang adik. Tak perlu pikir nak menjaga adik beradik yang lebih tua. Tapi yang susah bila adik mempunyai role model yang perlu dicontohi. Contoh; Nak berjaya kena buat macam ni macam ni. Nak hidup bahagia, pilih la pasangan yang macam ni macam ni. Kenapa? Sebab evidence dah ada depan mata, mengapa perlu untuk berkata tidak? Betul tak?


Pada mata orang, menjadi seorang adik tak perlu runsing. Ada abang atau kakak yang boleh bantu dari segi kewangan? nasihat? membuat keputusan? Itu yang orang nampak. Tapi seorang adik kadang-kadang nak jugak membuktikan "Aku boleh buat sesuatu dengan usaha sendiri", "Aku boleh bantu adik beradik yang lebih tua kalau diperlukan", "Aku dah besar, aku boleh buat keputusan sendiri"., sama juga kalau ada benda yang nampak tak molek di mata, adik pun boleh nasihat yang lebih tua. Bukan nya "Kau adik, kau tak tahu, kau tak paham, jangan masuk campur, kau diam".



Salahkah menjadi seorang adik?

Salahkah nak buat keputusan sendiri?

Salahkah nak menegur yang lebih tua apa yang tak elok pada pandangan mata?

Salahkah???


Begitulah lumrah. Adik tetap akan selamanya seorang adik. Walau besar, walau dewasa, walau matang sekalipun, adik tetap akan jadi adik sehinggalah sampai satu saat yang boleh membuatkan mereka menarik nafas lega, melepaskan tanggungjawab mereka kepada seseorang yang boleh diharap. Semoga aku terus menjadi seorang adik yang tak menyusahkan keluarga.


Wassalam.


Adik yang kesedihan.


Thursday, November 21, 2013

Kerana nila setitik.....


Rosak susu sebelanga.


Hai uolss, Assalamualaikum..


Fuhhh, sekarang ni sangat tough untuk aku maintain menaip entry seminggu at least 3 cebis cerita walaupun yang merapu-rapu. How I really miss the old time.


Tiba-tiba rasa terpanggil untuk menaip secebis entry berkaitan dengan sikap kita kita yang suka menyalahkan sekelompok/ sepasukan mahupun segerombolan hanya disebabkan salah seorang daripada mereka membuat kesalahan. 


Contoh;

1. Jangan percaya pada wanita cantik, pakai tudung terletak elok kat muka, mekap flawless macam artis tapi kat rumah huhhhh bersepah, selebet, serabai, pengotor! 


2. Orang indon ni suka main bomoh-bomoh kalau tak puas hati dengan sesuatu. Lagi satu sudah la datang ke negara orang, suka buat jenayah pulak?


3. Orang pure Melaka ni kasar-kasar orang nya.


4. Kalau masuk lif ada orang Arab dalam tu mak aihhh boleh sesak nafas tak cukup oksigen sebab bau badan yang kuat.


Source: Mr Google


5. Berita tergempar pada suatu ketika sehingga menyebabkan ada segelinir para nurse kat Malaysia terasa hati.


Nampak tak kat situ? Mungkin secara kebetulannya kita terjumpa 5 6 orang yang jenis macam gini pastu terus melabelkan golongan tersebut sebegitu padahal tak semua macam tu pun kan.


Tapi dah memang sifat semulajadi kita suka melabelkan orang berdasarkan sesuatu kumpulan, jarang sekali kita melabelkan orang secara individu.


Berpadanan sangat dengan peribahasa "Kerana nila setitik, rosak susu sebelanga". Hanya kerana satu kejahatan/ keburukan samada dilakukan secara tidak sengaja atau sebaliknya, maka semua kebaikan tidak terlihat lagi. 


Dalam konteks yang lain pula, ia turut berlaku bila orang hanya akan ingat salah kau salah kau walaupun ada seribu kebaikan yang kita buat selama ni. Bila kita buat baik, takde siapa ingat. Sekali kita buat salah, benda itu lah orang akan bercakap-cakap sampai bila-bila.


Apa solusi kita? Ayuh kita amalkan seperti pesanan di bawah ni;



"Wahai anakku, hendaklah kamu mengingati segala kebaikan yang dilakukan orang lain dan lupakan kebaikan yang pernah kamu lakukan pada orang. Dan hendaklah juga kamu mengingati segala kejahatan yang kamu lakukan dan lupakan kejahatan yang pernah dilakukan orang lain pada kamu"




** diam saja.. Hanya Allah yg dapat menilai apa yg kita buat. Tiada guna mengingati kesalahan orang kerana ia boleh merosak akal dan kebahagiaan kita,menjadi hidup kita tak ceria.


Sama-sama ikhlaskan diri tanpa mengingat dan mengungkit kebaikan yg dilakukan supaya mendapat keredhaan Allah.




Selamat beramal~




Sunday, November 3, 2013

Family-type person.


Assalamualaikum semua..Happy Deepavali to Indian (bajet orang India baca belog kau kan).


MR Google



Kali ni, aku taknak taip muqoddimah panjang-panjang, terus nak straight to the point. Okay, mari kita  huraikan dengan lebih terperinci apa itu "family-type-person".


Sekarang zaman orang duk berinstagram, berfacebook, What's App, Viber senang kata zaman sosial di alam maya kan. Duk pum pang pum pang tak kenal, tak pernah bersua muka eh boleh jadi rapat. Jumpa kat luar terkincit-kincit lari taknak jumpa taknak tegur. Malu.


Semua benda nak post kat laman sosial kan which is aku pernah buat dulu-dulu dan jugak sekarang (terpaksa mengaku hehe). Ada masalah sikit terus post kat fb, gaduh dengan boipren sikit post kat fb dan bla bla bla.


Ada nampak ke kaitan perenggan kat atas dengan tajuk yang nak bincang harini? Ada kan? Terima kasih memahami hewhewhew. To be honest, aku suka orang yang mementingkan family dalam apa jua ataupun sesetengah perkara especially lelaki. Susah nak jumpa yang jenis gini sekarang ni. So, bila dah dapat tangkap terus simpan elok-elok dalam poket ye.


"Nak tahu baik ke tak seseorang tu, tengok hubungan dia dengan keluarganya".


Itu yang aku selalu dengar. Yup, memang tepat sekali. Bila dia rapat dengan family, treat family dengan penuh kasih sayang, Insyaallah, lelaki itu akan treat family kita in the same way. Aku percaya lelaki mahupun perempuan masing-masing nak cari pasangan yang rapat dengan keluarganya terutama sekali ibu dan ayah. So, awas! Jangan sesekali kita mengutuk ataupun tak puas hati dengan ibu/bapa/keluarga dia. Kenapa? Ini menunjukkan kita menghargai orang-orang yang penting dalam hidup dia dan sebaliknya. Tak syok la kan nak rapat dengan kita je, tapi family taknak bermesra-mesra pulak kan.


Bila dah kawen, harap benda tu jugak yang dipraktikkan. Family comes first, then baru lah kerjaya atau kawan-kawan. Bukan senang nak dapat pasangan yang baik, yang boleh terima kita masa susah dan senang tambah lagi kita ni banyak kekurangan jugak. Bila dah dapat yang baik, jangan lepaskan. 


Jangan nak kejar sangat harta dunia yang tak kekal tu. Duit memang penting tapi tanpa kasih sayang, duit tak bermakna. Duit tak boleh beli kasih sayang, kalau boleh beli pun itu hanya kepura-puraan saja. Berpura bahagia pada luaran sedangkan dalam hati itu hanya Allah yang tahu.


Mesti orang akan kata aku " Cakap senang. Kalau dapat pasangan yang kerja biasa-biasa, tak banyak duit mesti kau taknak jugak kan?".


There's nothing wrong with that (ececece). Aku pernah mengalami situasi macam ni. Aku okay saja sebab aku ni bukan lah yang jenis bermewah-mewah, jauh sekali aku nak macam tu. Dah banyak kali aku sematkan dalam otak "Walau sayang macam mana sekalipun, aku tetap akan dengar nasihat dari family dulu". Ma aku selalu cakap "Restu mak ayah penting, baru dapat barokah". Bukan aku taknak mempertahankan hak (cinta pada seseorang) aku, jauh sekali nak menidakkan keputusan yang sepatutnya aku boleh buat sendiri. Aku pilih untuk mendengar kata/nasihat orang-orang yang kita memang tahu mereka nak kan yang terbaik untuk kita.


Again, Mr Google!


Katalah apa saja pada aku tapi jangan keluarga ku. Awak belum menjadi sesiapa lagi pada saya sedangkan mereka dah bertahun-tahun hidup dengan saya. So, which one yang betul-betul ingin kan yang terbaik untuk kita? Of course keluarga kan! Jadi, jangan belakangkan keluarga dalam apa jua keadaan. Begitu juga dengan kawan-kawan. Jangan lebihkan kawan-kawan. Salah pilih kawan, hidup terumbang ambing. Bila kawan-kawan dah kawen, jangan pulak kita mengata mereka sudah sombong ke ape sebab itu yang sepatutnya yang perlu dilakukan. Family always comes first. Itu amanah dari Allah, tanggungjawab untuk kita. 


Maaf kalau coretan ini bisa mengguris hati sesetengah pihak. Babai~

1st 'Comeback' Post on 2017

Assalamualaikum.. This will be the very 1st post on 2017. Konon-konon post comeback dari aku la. Harap-harap aku dapat istiqomah dan buka...